Posted by: alfigenk | November 21, 2013

Ulama dari Desa Mandingin Barabai

peta mandingin tahun 1920-1921, sumber KITLV

peta mandingin tahun 1920-1921, sumber KITLV

Ulama dari Desa Mandingin Barabai

Mesjid Al-Islah mandingin merupakan salah satu mesjid tertua di Alai atau barabai, mesjid itu pernah bebearpa kali dipindah mengikut beberapa perkembangan, ditengarai pertama kali mesjid di bangun di Murung, dipinggir sungai mandingin, (diseberang Rumah Udin prima), setelah itu mesjid dipindah dekat tikungan dekat rumah Usit sekarang, setelah itu sekitar seratus du apuluh tahun yang lalu mesjid itu kemudian dipindah ketempat sekarang, mengikuti pembangun jalan baru oleh Kolonial Belanda, mesjid tepat di pertigaan jalan lama menuju daerah banua jingah, memang dahulu banua jingah masih merupakan daerah mandingin.

Perkampungan orang jaman dahulu mengikuti sungai, sungai mandingin dahulu lebar dan dapat di layari kapal kecil yang bermuara ke sungai barabai. Mesjid sendiri sebenarnya berada diatas sungai,,sungaiitu kemudian dialihkan dan digali lah aliran baru, aliran baru itu kita sebut dengan sungai tulung dekat sekolah SD.

Kita tahu bahwa mesjid Al-islah sekarang dahulu adalah mesjid yang tinggi dari tanah sebenarnya, dan gundukan tanah dibelakang mesjid yang agak tinggi dijadikan pekuburan.

Banyaknya pekuburan tua di mandingin merupakan suatu tanda dan bukti bahwa mandingin merupakan sebuah kampung tua. Banyak kubur seperti dibelakang mesjid sendiri, juga dielakang rumah Anan dan pa isul, didepan rumah sugi dan warung salam, termasuk juga diperumahan murakata, dibelakang dan disamping mesjid, dibelakang rumah nurhaimi, dibelakang rumah alfi, di halaman pesantren Minhajul Abidin, dibelakang sekolah PPI yang sekarang menjadi Stadiun Murakata dan masih banyak lagi. Yang termasuk pekuburan besar adalah di halaman rumah sugi dan salam.

Mesjid al-Islah juga merupakan nampang persatuan, orang-orang dari Bungur barabai sampai awal 60-an masih bersembahyang jumat ke mandinigin, begitu pula sungai tabuk, kuntul, banua jingah, timbuk hiking dan kubur jawa sampai awal  akhir 90-an masih bersembahyang jumat ke mesjid awal mereka di mandingin, ini merupakan suatu bukti bahwa ada sejarah dan ikatan kuat. Hal ini masih teringat dalam ingat para orang tua.

Memang ada pernyataan bahwa untuk apa mengingat-ingat sejarah, mempelajari sejarah dianjurkan oleh agama, karena itulah banyak cerita sejarah juga disampaikan di dalam al-Quran, sejarah adalah sebuah ibrah dan suatau pelajaran yang berkesinambungan melintasi generasi, yang membentuk jati diri, sejarah akan diwariskan.

Memang di jaman materialistik seperti ini, sejarah dianggap bukan sesuatu yang bernilai secaramateri, mengingat sejarah kada menghasilkan nasi jua jar, atau mambari supan maingat-ingat kisah bahari seolah mambagakan yang kada parlu, anggap seperti itu seolah benar secara logika tapi sungguh tidak lah dapat di pertanggungjawabkan dengan baik, sejarah itu bukan untuk diri kita saat ini saja, tapi sejarah juga untuk anak cucu kita, ketika kita melewati masa dan usia, ketika kita menjadi tua, hanya sejarah yang bisa menyatukan kita dan mengikat tali silaturahmi kita, tanpa itu, kita akan rentan dalam perpecahan, kita akan tidak saling mengenal lagi, tidak saling menghargai lagi, nafsi-nafsi. Memutus sejarah adalah memutus silaturahmi, dan memutus silaturahmi sungguh berbuatan yang tidak sisukai Allah. Itu lah beberapa alas an mengapa sejarah harus kita pertahankan dan wariskan.

Berikut merupakan sebagian Daftar nama ulama mandingin yang dahulu pernah mewarnai mandingin, memang sangat disayangkan tidak ada lagi keturunan para ulama ini yang mewarisi atau tinggal di mandingin meneruskan ke ulamaan nenek moyangnya, tapi paling tidak kita mengenalnya.

  1. Pa Tuan Guru Johan Mursani di Kubur jawa
  2. Pa Tuan Guru Ahmad Sain
  3. Pa Tuan Guru Sabran
  4. Pa Tuan Guru Hasbullah di pajukungan
  5. Pa Tuan Guru Jamjam di banua jingah
  6. Pa Tuan Guru Badrun di sumanggi
  7. Pa Tuan Guru Haji Bata/ Nini Bata
  8. Pa Tuan guru Japri Lamak
  9. Pa Tuan guru Japri Kurus
  10. Pa Tuan Guru Yahya
  11. Pa Tuan guru Samsum
  12. Pa Tuan Guru Taberani
  13. Pa Tuan Guru Kandar
  14. Pa Tuan Guru Anwari bin Alwi
  15. Pa Tuan Guru Nunci
  16. Pa Tuan Guru M. Yusuf
  17. Pa Tuan Guru Abdurrahman Ismail
  18. Pa Tuan Guru Nawa’i
  19. Pa Tuan Guru Mukeri
  20. H. Nasrullah Jamaluddin. lc
  21. Pa Tuan Guru H. Zahrani di Bungkang
  22. Pa Tuan Guru H. Darmawan
  23. Penghulu Calak/ H. Kuprawi
  24. Tuan Guru yang berkubah di seberang Rumah H. Ismail
  25. Kubah Datu Mandingin di Tinjau perbatasan Mandingin Banua jingah

Para ulamam diatas sebagian besar masih berkerabat atau satu garis salasilah. Sebagian besar dari mereka bergelar haji dan belajar agama di mekkah.

Pa Tuan Guru Johan Mursani dan Pa tuan Guru Haji Darmawan berkubur di kubur Jawa.

Pa Tuan Guru Sabran dan Ayah Beliau pa tuan guru haji japri lamak Berkubur di belakang Mesjid disamping Rumah nini Amat halus. Beliau masih berkeluarga dengan Pa tuan Guru samsun yang berkubar di simpang tiga sungai tabuk.

Pa tuan guru samsun sendiri sangat terkenal di paringin,beliau menikah dengan keluarga ulama  kalahiyang dan layap paringin, saudari dari ulama terkenal di Kalimantan selatan Husni Nafarin Lc. Disana beliau membuka pengajian disana.

Pa tuan Guru Hasbullah berkubur di Pajukungan dan mendirikan mesjid pajukungan yang bentuknya menyerupai mesjid al-islah dahulu, anak beliau pa Tuan Guru Nawai berkubur di mandingin di jalan menuju banua jingah. Salah satu kerabat wanita dari pa tuan Guru hasbullah menikah dengan Pa tuan guru Saleh dari Amuntai yang berkubur di jalan Ulama, anak dari keturunan pa tuan guru saleh ini menikah dengan pa tuan Guru Abdurahman Kopi, beberapa keturunan Pa tuan Guru saleh ini yang kita kenal adalah Tuan Guru Wahid di kitun barabai dan Arifin Ilmah, pencearmah terkenal di Jakarta. Salah satu anak laki-laki dari tuan guru saleh ini menikah dengan anak perempuan penghulu calak, cucu beliau yang kita kenal sampai sekarang adalah pa muslim abahnya yuyun dan muslih abahnya lisa.

Pa tuan Guru yahya berkubah di depan Rumah Tuan guru islamil di mandingin sungai tabuk.

Pa tuan guru Taberani baru saja meninggal beberapa tahun yang lalu, keluarga beliau dahulu tinggal di padawangan dan masih mempunyai ikatan keluarga dekat dengan keluarga mandingin lainnya, sewaktu kecil beliau sempat diasuh oleh nenek penulis, nenek penulis masih hidup hingga sekarang. Anak dari pa tuan guru taberani yang kita kenal adalah pa muslim suami dari bidan masitah, salah satu cucu beliau adalah badar istri dari anan.

Pa tuan guru kandar, kubah beliau berada dimandingin, didepan pabrik banih, keturunan beliau yang kita tahu ada di kuntul dan salah satu dekat mesjid adalah istrinya dari rumai, mamanya nufus. Mamanya nufus masih bersepupu dengan pa muslim laki ibu masitah.

Pa tuan guru Anwari, salah satu ulama besar mandingin ini mempunyai tiga orang anak, satu orang di sekumpul martapura bernama muslih, satu orang lagi di komplek kejaksaan kayutangi, satu orang lagi dimandingin yaitu pa mukhtar yang telah meninggal beberapa tahun yang lalu, kubah beliau tepat berada diseberang stadiun murakata, ayah beliau bernama Alwi yang meninggal di perantauan Di Malaya ( Malaysia).

Pa tuan guru nunci, salah satu anak beliau adalah pa Fi’i didepan stadium mandingin, beliau salah satu ulama besar mandingin.

Pa tuan guru Abdurrahman Ismail MA, hamper 16 tahun beliau menuntut ilmu di universitas Al-azhar pada zaman belanda, menjadi salah satu dari dua orang di Kalimantan selatan yang menuntut ilmu dimesir sampai berhasil mendapat gelar Mater of Art atau MA gelar S2 yang tidak sembarang orang bisa mendapatkannya bahkan hingga sekarang, beliau juga salah satu pendiri dari IAIN Antasari Banjarmasin, mesjid di IAIN Antasari di berikan nama berdasarkan nama beliau, beliau sendiri tidak mempunyai keturunan.

Pa tuan guru Yusuf, salah satu ulama besar dan terkenal, beliau berasal dari daerah paya birayang, diduga masih berkerabat dengan para Ulama kahakan, bandang, kali baru, aluan yang merupakan keturunan dari Syekh Arsyad Al-banjari. Beliau menikah di mandingin, kubah beliau tepat di belakang mesjid al-Islah mandingin, salah satu cucu beliau yang terkenal adalah maksum atau habib maksum yang meninggal beberapa bulan yang lalu. Cucu lainnya adlah basit, yang sampai skearang masih tinggal dimandingin.

Pa tuan Guru Mukeri, salah satu tuan guru besar asal mandingin, beliau adalah anak dari Pa Tuan haji Mathaib, salah satu orang kaya di mandingin, pa Tuan Guru Mukeri tinggal di Kampung sasak barabai dan berdagang berlian, beliau hanya mempunyai satu orang anak, yaitu Tuan Guru Sulaiman di gambut, pendiri dari mesjid raya gambut di pasar gambut, anak cucu beliau tinggal di gambut dan Banjarmasin hingga saat ini. Keluarga dekat dari haji Mukeri di mandingin masih banyak , keturunan keluarga dari haji mataib masih banyak di mandingin, seperti keluarga icuy dan juma, keluarga amang usuf (nini amang), keluarga ulim Tuan tanah, keluarga guru mujini (abah Utar) bubuhan amat imuh, dan keluarga abul abahnya jani dan pamil. Keluarga lainnya ada dipelaihari dan banjarbaru, salah satu buyut haji mataib yang dikenal adalah Budian Noor, redaktur harian Radar banjar.

H. Nasrullah jamaludin LC, alumni Al-Azhar Mesir hidup dijakarta bersama keluarganya, keluarga beliau dimandingin yang kita tahu adalah keluarga nini marta,seperti usuf (sering menjadi imam sembahyang di Mesjid), yaman abahnya helmi dan pa pambakal Ibramsyah abahnya anang abuk, mamanya Pa Ibramsyah Asli urang mandingin yang kawin lawan urang birayang.

Panghulu calak atau haji Kuprawi salah satu penghulu tua asli mandingin dan orang kaya di mandingin, keturunan beliau yang kita tahu seperti haji Laut (wan Gim) yang banyak mempunyai anak di Banjarmasin dan juga jogja, Wan Gim sekolah di mekkah dan sempat menjadi pejuang kemerdekaan Indonesia dengan memasuk senjata ke para pejuang. Anak penghulu calak lainnya adalah kai gading yang meninggal setahun yang lalu, salah satu anak dari kai gading yang kita tahu lagi adalah si Buyung yang sekarang tinggal di kapar. Keturunan lain dari penghulu calak seperti keluarga anan dan keluarga muslih di RT sepuluh, keluarga muhdi surya, keluarga syamsi yang baulah dan bajual gula habang.

Datu yang bakubah di seberang guru ismail di mandingin, yang tepat di pinggir jalan adalah seorang yang masih misterius, sangat tua dan tidak diketahui namanya, ada yang mengatakan beliau adalah seorang sayyid, secara pribadi penulis pernah berjumpa dengan dua orang keturunan beliau yang berasal dari pelaihari, keturuna beliau disana banyak yang menjadi ulama, mendirikan pesantren dan sekolah. Keturunan beliau juga dikatan ada di banua jingah.

Kemudian datu yang berkubah di tinjau, ditengah hutan, dipinggir sungai, perbatasan banua jingah mandingin, dianggap sebagai datu mandingin yang paling tua, disebut juga dengan kubur datu, kbur tersebut sebenarnya mempunyai batu batu berbentuk bulat,dahulu si Aai sering membawa pulang batur tersebut namun batur tersebut kembali ke asalnya ke kubur, tidak diketahui siapa nama beliau, memang saat ini ada keluarga yang mengaku sebagai keturunan beliau yang ketigatinggal di bakapas dan memberikan nama kepada kubur tersebut, namun hal ini masih bisa kita perdepatkan karena keluarga mandingin yang sudah tua dan berdasarkan informasi para orang tua sendiri yang asli mandingin tidak mengetahui siapa nama beliau. Kubur tersebut pernah dikatakan mempunyai keramat dengan timbulnya cahaya dimalam hari bersamaan dengan timbulnya cahaya di sebuah kubur keramat di lampihong, ketika penulis menanyakan asal usul salasilah kepada cucu yang berkubur keramat di lampihong didapatkan informasi jika beliau berasal dari Ayuang barabai, dari keturunan para sayyid. Hal ini memberikan dugaan kepada penulis bahwa kubur datu itu masih ada ikatan keluarga dengan di lampihong karena sesungguhnya pada jaman dahulu mandingin sendiri merupakan tetangga paling dekat dengan Ayuang. Mengingat mandingin merupakan desa yang memanjang sepanjang sungai mandingin yang bermuara di padawangan sampai ke banua jingah sampai kubur jawa dan kapar. Itu lah yang menjadi alasa kecurigaan penulis dengan bentuk fisik orang mandingin asli sangat terlihat berwajah timur tengah dengan hidung mancung, wajah tirus, mata galak, tulang besar, dan bertubuh besar. Hal ini sesuai dengan informasi dari nenek penulis bahwa orang tua mandingin dahulu bertubuh besar, berhidung mancung.

Masih ada Bebarapa Ulama keturunan mandingin lainnya yang tidak kita ketahui dikarenakan kurangnya informasi, salah satu seperti seorang Ahli hadist di mekkah keluarga dari Pa Abul abahnya jani dan pamil. Ada lagi seorang ulama sufistik di martapura yang sudah meninggal beberapa tahun yang lalu.

Mandingin dahulu adalah pusat keagamaan jauh sebelum hebohnya daerah kitun barabai saat ini, sebelum hadirnya Tuan Guru Abdurahman kopi dan Tuan guru Ahmad Nagara, pada jaman colonial mandingin lah salah satu pusar pendidikan agama dan para orang kaya berada, dalam arti selain banyak ulama juga merupakan pusat dimana pendidikan agama islam hadir dalam sebenarnya, seperti  pengajian duduk yang dipimpin Tuan Guru di rumah-rumah,  dan pendidikan Formal seperti hadirnya pendidikan PPI di Mandingin, bekas sekolah PPI mandingin masih ada hingga sekarang di depan Stadiun Murakata.

Sekolah PPI merupakan salah satu sekolah terkemuka di masanya yang menjadikan penduduk mandingin dan sekitarnya termasuk dari wilayah lain mendapatkan pendidikan yang layak ketika daerah lain belum mempunyai kesempatan untuk itu.

Beberapa Alumninya yang terkenal hingga sekarang adalah ibu Zakiah, salah satu mantan dosen wanita senior di IAIN Antasari yang orang mandingin asli, selain itu mungkin kita mengenal  Haji Makki, orang lok besar Birayang, mantan bupati Rantau, salah satu ketua MUI Kalimantan selatan, tokoh Kalimantan selatan yang dituakan.

Di jaman belanda, Di Mandingin pernah di Hadiahi oleh pemenrintah Kolonial belanda Sekolah Rakyat, salah satu dari dua atau tiga sekolah rakyat pertama di Barabai, lokasi sekolah tersebut adalah di antara Rumah H. Muslim dan anaknya di RT 11 mandingin.

 

sekolah pribumi hindia belanda di barabai… commons.wikimedia.org

sekolah pribumi hindia belanda di barabai… commons.wikimedia.org

Selain terkenal dengan para ulamanya, dahulu mandingin Juga terkenal dengan banyaknya para haji dan Orang kaya. Para wanitanya juga terkenal sangat cantik sehingga banyak orang-orang diluar mandingin yang ingin mengambil istri orang mandingin. Dalam beberapa cerita dikatakan bahwa di mandingin Rumah-rumah besar Banjar pernah berdiri, sayangnya rumah-rumah besar itu sebagian telah di hancurkan. Beberap Nama yang pernah terdengar seperti Haji Ramli, Haji Ismail ( orang tua Tuan Guru Abdurahman Ismail), Haji Mathaib (orang Tua Tuan Guru haji Mukeri), penghulu calak dan lain-lain.

Maka tidaklah membingungkan jika para jaman colonial belanda orang mandingin sudah terdengar cerita tentang membeli mobil atau bepergian dengan menggunakan mobil carteran/sewa yang memang ada dipusat kota barabai.

Tidak ada niatan untuk mengungkit kehebatan atau kejayaan masa lalu selain hanya pengingat diri jika kehidupan dunia ini sungguh berputar, kadang diatas kadang dibawah, mungkin akan tidak enak hati mana kala saat ini banyak keturunan dari mandingin gagal dalam hal kehidupan ekonominya, dengan mengingat cerita masa lalu keluarga dan nenek moyang mungkin kita bisa menjadi lebih arif dan bijak, lebih menjadi rendah hati dan dapat saling menghormati terhadap sesama, selain itu diharapkan dapat  memacu diri untuk mendapatkan kehidupan lebih baik terutama bagi generasi muda penerus agar tidak kalah dengan nenek moyangnya.

beberapa ulama dari luar daerah pernah diberitakan mengambil istri orang mandingin, seperti Tuan Guru Saleh dari Amuntai, dikuburkan di jalan Ulama barabai, yang istri beliau merupakan orang mandingin. Begitu pula dengan Tuan Guru Jamaluddin beserta seorang saudaranya, beliau merupakan keturunan dari keluarga Syekh Arsyad A-banjari yang memilih menikahi orang mandingin, salah satu anak dari jamaluddin yang terkenal adalah Nasrullah Jamaluddin Alumni dari Al-Azhar Mesir yang menjadi salah satu imam besar Mesjid Istiqlal Jakarta, sementara saudara Jamaluddin pergi merantau ke tanah Deli Sumatera utara membawa istrinya yang orang mandingin.

Begitu pula beberapa Ulama lain dari amuntai dan Negara pernah menikah di Mandingin, seperti datu bini penulis yang pernah di nikahi oleh seorang ulama besar dari Negara, begitu pula dengan keluarga Tuan Guru H. Darmawan yang mempunyai darah amuntai dari garis ayah.

Salah satu Ulama terkenal yang bukan orang mandingin namun menikah dan tinggal dimandingin adalah Tuan Guru Muhammad Yusuf yang makamnya tepat di belakang mesjid Al-islah Mandingin. Beliau berasal dari daerah sekitar desa paya. Meski bukan berasal dari mandingin namun beliau sangat menyatu dengan orang mandingin dan menjadi salah satu yang paling di hormati dimasanya.

. semoga tulisan ini bermanfaat, memberikan pencaerahan bagi semuanya dan mendapat pahala dan ridha dari Allah SWT dan memberikan amal jariah kepada para ulama mandingin dan seluruh keturunannya.

Jika ada yang perlu di koreksi dari tulisan ini dipersilahkan untuk memberikan komentar agar dapat saling berdiskusi, tulisan ini akan di update.

Tulisan ini ditulis post pertama kali pada tanggal 21 November 2013 di alfigenk.Wordpress.com

Advertisements

Responses

  1. Bro, alfi mana km, kita sama orang manadingin
    Artikelnya mantap !!!

  2. Keluarga besar mandingin tersebar bak bintang bintang menyinari alam nan indah ……..

  3. Maaf Min yg Dihalaman Langgar Sholihin /Diseberang SMPN2 Binjai Pirua kec. Kesarangan ada Kubah……. disana btulisan Tuan guru…….. bin Tuan guru H. Mathaib… beliau speguruan dgn Almarhum Datuk uln Tuan guru H. Shabran beliau Wafat dmaqamkan diDaerah kepulauan Riau..

  4. terima kasih atas komentarnya..
    saat ini pian posisi dimana?
    jika kada salah tuan guru yang bakubur dimuka langgar dibinjai pirua itu kalahiran simpang mahar di kampung paya..parak haja lawan mandingin mun jalan balakang…tp rata-rata kaluarga disitu turunan bubuhan kahakan, bandang dan aluan…

    mun ada katurunannya bisa ja kita diskusi lagi..

  5. data-data para ulama di atas sangat berguna dan bermanfaat bagi generasi kini dan mendatang yang mungkin dapat sebagai bahan penulisan buku bagi para peneliti/penulis seperti Anda, atau inspirasi untuk skripsi bagi mahasiswa perguruan tinggi. salut!

  6. alamat lengkap pondok pesantren minhazul abidin dong putra ya

  7. mantab jua sakalinya mandingin

  8. mantab bangga nah jd org mandingin

  9. mantab nah
    bangga bangat jd org mandingin

  10. Maaf,Tuan Guru H.Badrun lain di Sumanggi,tapi di Bungkang parak jembatan Gantung,,sakampung lawan Tuan Guru H.Zahrani…

    • terima kasih atas tambahan dan
      koreksinya


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: