Posted by: alfigenk | January 12, 2016

Menuju Pertempuran

Menuju Pertempuran

pertama kali di tulis di Kompasiana.com pada tanggal 07 April 2013 15:41:18 Diperbarui: 24 Juni 2015 15:34:43 Dibaca : 160 Komentar : 1 Nilai : 0

“Pasukan akan diberangkatkan menuju balikpapan besok siang, kita akan menunggu kereta dari Banjarmasin di stasiun, berjuang lah dengan gagah berani anak-anakku, demi negaramu, demi keluargamu, ” itu lah Pidato yang disampaikan komandan lapangan, perwira tinggi yang kelihatan sudah tua dan letih. Pasukan wajib militer telah dilatih dengan keras dan dan tergesa-gesa dalam enam bulan ini, sementara pasukan reguler bertugas menahan lagu pasukan musuh di utara.

Pasukan dari negeri utara, negeri kuning, yang begitu bersemangat dan angkuh, selama delapan bulan kampanye di katulistiwa mereka telah menghancurkan seluruh instalasi militer musuh-musuhnya di lautan dengan kekuatan udara, dan perlahan pasukan angkatan laut mereka mengusai lautan-lautan penting di Asia tenggara.

Negara-negara musuhnya disekeliling lautan china selatan luluh lantak, dan mereka menginginkan pulau kalimantan untuk mengambil sumber daya alam, angkatan laut mereka memasuki perairan indonesia dan menguasai laut jawa, dan memutus transportasi antara pulau jawa dan pulau lainnya.

Dua ratus ribu pasukan darat dan marinir China mendarat di sawarak dan mulai mulai menguasai wilayah-wilayah kaya tambang di Brunei dan malaysia, dan perlahan memasuki wilayah indonesia. Borneo harus dikuasai, untuk logistik perang dan pertahanan di selatan.

Pasukan china sangat lah besar, kalimantan yang saat ini terisolasi hanya dipertahankan oleh beberapa ribu orang pasukan reguler,yang separuh dari mereka telah gugur ,sisanya bertahan melawan secara bergerilya di hutan-hutan dan membuat garis pertahanan.

Abdul duduk termenung di pinggir jalan, dia begitu kaku hari ini,

“tidak pergi kerumah untuk pamitan kepada orang tuamu?” tanyaku.

Abdullah hanya menoleh, tetap dingin, dan menunduk saja.

“kamu harus berani prajurit!”

“siap komandan, saya akan selalu berusaha untuk berani” abdullah menjawab.

“pergi lah ke rumahmu, kita hanya punya waktu hari ini saja untuk bertemu dengan orang-orang terdekat, kereta dari banjarmasin akan tiba jam sepuluh pagi tepat di stasiun Barabai”

aku kembali mengingatkan

Abdullah Abdullah pergi dengan layu setelah memberi hormat kepadaku, hormat formalitas yang sebenarnya tidak perlu dilakukan, ditengah-tengah kegelisahan dan semangat yang memanas untuk pergi berperang esok hari.

Aku sudah menemui istriku untuk pamit, aku sudah memeluk anak-anakku dan meminta restu kepada orang tuaku, aku mempunyai tanggung jawab yang berat, setelah aku tiba-tiba diangkat menjadi perwira resmi berpangkat kapten dan memimpin kompi cadangan, sebelumnya aku hanya seorang PNS yang pernah dilatih teknik dasar militer kepemimpinan beberapa tahun yang lalu, semuanya serba tergesa-gesa, dan ratusan ribu pemuda dipanggil untuk menjalani latihan militer, siap mempertahankan negara kesatuan Indonesia.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/alfigenk/menuju-pertempuran_5520183c813311676e9de7fa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: